Gua Pawon

Gua Pawon termasuk wilayah Desa Gunung Masigit, Kecamatan Cipatat. Terletak ± 5 km di sebelah timur Kecamatan Cipatat atau  ± 25 km dari pusat Kota Bandung. Jarak dari Jalan Raya Padalarang – Cianjur ± 2 km melalui jalan desa  menuju ke lokasi.   Gua Pawon terletak pada koordinat  107º 26’245″ dan 06º49’369″, dengan tinggi dari permukaan laut 601 m. Gua Pawon berada di puncak bukit Pawon yang merupakan daerah penambangan batu kapur, dan pada zaman dahulu merupakan  tepian Danau Bandung Purba.

Gua Pawon pernah dicatat pada tahun 1959 dalam hasil survey geologi dan tahun 1999 Kelompok Riset Cekungan Bandung (KRCB) melakukan survey dan pemetaan geologi di kawasan Gua Pawon dan sekitarnya, selanjutnya KRCB tahun 2000 melakukan pengujian geomagnetic.  Pada tahun 2003 Balai Arkeologi Bandung mengadakan penelitian arkeologi yang menemukan tulang manusia dalam kondisi yang masih utuh. Penelitian arkeologis terus dilanjutkan oleh Balar Bandung dan UPTD Balai Pengelolaan Kepurbakalaan, sejarah dan Nilai Tradisional pada tahun 2004-2005.

A.C. De Yong dan G.H.R. Von Koenigswald tahun 1930-1935 telah melakukan survei kepurbakalaan di kawasan Jawa Barat di antaranya di Dataran Tinggi Bandung serta Cianjur.  Berdasarkan hasil survey tersebut berhasil ditemukan alat-alat budaya masa lalu dari bahan obsidian, kalsidon, kwarsit, rijang dan andesit berupa anak panah, pisau, penyerut, gelang batu, batu asah. Beberapa ahli menyimpulkan temuan tersebut dikategorikan sebagai alat-alat budaya yang dimiliki oleh manusia Preneolitik, yang hidupnya mulai menetap di gua-gua atau ceruk atau sering kali dijumpai di kawasan perbukitan gamping. Pemetaan yang dilakukan G.H.R. Von Koenigswald terhadap penyebaran situs-situs tersebut menemukan konsistensi yaitu alat-alat tersebut selalu berada di puncak-puncak bukit dengan ketinggaian lebih dari 725 m di atas permukaan laut. Dengan menggunakan ketinggian minimum dari keberadaan situs-situs tersebut dapat diperkirakan keberadaan danau purba berada pada ketinggian sekitar 725 m dpl.

Gua Pawon memiliki panjang 38 m dan lebar 16 m, sedang tinggi atap gua tidak dapat diketahui secara pasti karena saat ditemukan bagian atap gua sudah runtuh. Lantai gua hanya tersisa sebagian kecil di sisi barat karena sudah digali oleh masyarakat setempat untuk pengambilan fospat dengan kedalaman 4-5 m. Sedangkan lantai bagian tengah tertimbun oleh bongkahan runtuhan atap, sebagian besar sudah tererosi, sehingga membentuk lereng yang cukup terjal.

Hasil ekskavasi pada tahun 2003 dan 2004 berhasil ditemukan berbagai bentuk artefak, fitur maupun ekofak yang dapat mencirikan akan keberadaan situs tersebut dimasa lalu. Artefak yang terdiri dari pecahan keramik, gerabah, alat serpih, alat tulang berbentuk lancipan dan spatula, alat batu pukul (perkutor), sisa perhiasan yang terbuat dari gigi binatang dan gigi ikan, moluska dan temuan yang sangat signifikan dari keberadaan kehidupan  masa lalu berupa kerangka manusia. Kerangka manusia di Gua Pawon ini, ditemukan (2003)  pada salah satu ceruk, dalam kotak ekskavasi (gali), ditemukan :

Rangka I, berupa rangka  manusia dewasa di kedalaman 80 cm dari permukaan tanah, ditemukan pada lapisan tanah  yang terdiri atas lempung pasiran berwarna kecoklatan dengan bagian atas lapisan bercampur dengan butiran-butiran arang yang tersebar tidak merata di lapisan tersebut. Pada lapisan ini juga terdapat sebaran blok-blok fosfat, alat tulang, alat serpih, fragmen moluska dan fragmen tulang. Kondisi temuan saat ditemukan sudah rapuh, dan hanya bagian kepala atau tengkoraknya, dengan arah hadap muka ke arah selatan. Keadaan tulang tengkorak sudah tidak membulat, remuk secara vertikal. Hal yang menarik adalah tengkorak diberi pewarnaan pada seluruh permukaan tulang tengkorak, baik bagian dalam maupun luar, bagian rahang atas dan bawah yang ditemukan. Berdasarkan pengamatan terhadap perkembangan gigi, dapat diperkirakan bahwa manusia tersebut pada akhir hidupnya telah mencapai tahap perkembangan umur antara 25 – 30 tahun.

Rangka II ditemukan pada lapisan tanah yang sama dengan rangka I, pada kedalaman 90 cm dari permukaan kotak ekskavasi. Temuan rangka II lebih sedikit, ditemukan berupa bagian belakang tulang tengkorak, dengan arah hadap fragmen tengkorak ke arah selatan, dan ukuran lebar 13,5 cm dan tebal 6,6 mm. Tidak ada perlakuan pewarnaan seperti pada rangka I.

Rangka III merupakan rangka manusia dewasa ditemukan mulai kedalaman 143 cm dari permukaan kotak ekskavasi, yaitu pada lapisan tanah lempung halus berwarna kehitaman yang bercampur dengan blok-blok batugamping dan blok fosfat. Di bagian bawah peletakan rangka terdapat lapisan tanah berwarna putih yang merupakan hasil dari pelapukan fosfat. Lapisan ini tersebar hampir di seluruh bagian bawah rangka. Pada lapisan ini juga ditemukan beberapa artefak berupa alat serpih, alat tulang, moluska dan fragmen tulang. Temuan ini umumnya ditemukan pada bagian kotak yang mengarah ke mulut gua. Rangka III ditemukan dalam posisi menyamping ke arah kanan, bagian badan sebelah kiri berada di sebelah kiri berada di sebelah atas dan bagian badan sebelah kanan di sebelah bawah. Rangka diletakkan masih insitu dengan sikap anggota badan terlipat (flexed) yaitu kedua kaki dilipat kearah dagu, kedua tangan ditempatkan di antara kedua paha/kaki, dan orientasi utara-selatan dengan kepala disisi selatan, kaki di utara dan muka mengarah ke sisi timur. Tengkorak telah hancur pada sisi kanan, sedang sisi kiri masih terlihat utuh. Berdasarkan pengukuran masing-masing bagian rangka memiliki ukaran tinggi ± 163 cm. Satu-satunya temuan serta rangka III adalah sebuah bongkahan batu tufa (tuff) yang terletak di atas bagian badan sebelah kiri atas. Batu berukuran panjang: 16 cm, lebar: 11 cm dan tebal: 5,3 cm. Sementara itu, dibagian bawah keletakkan rangka III terdapat satu lapisan tanah berwarna putih, yang merupakan  lapisan tanah yang bercampur dengan pelapukan fospat. Lapisan ini seolah menjadi pembatas dengan lapisan tanah yang berada di bagian bawahnya.

Rangka IV adalah rangka individu dewasa dengan keletakkan kedalaman 163 cm dari permukaan kotak ekskavasi. Rangka terletak pada lapisan lempung halus berwarna kemerahan yang mengandung blok-blok batugamping dan blok fosfat. Pada bagian bawah keletakkan rangka III, terdapat satu lapisan tanah berwarna putih yang merupakan campuran tanah dengan pelapukan fosfat. Lapisan ini seolah-olah menjadi pembatas dengan lapisan tanah yang berada di bagian bawahnya. Kondisi rangka sudah sangat rapuh, beberapa bagian susunan tulang sudah hilang atau hancur, namun secara anatomis beberapa bagian di antaranya masih dapat diamati. Rangka IV merupakan sisa dari rangka yang dikuburkan sengan posisi terlipat, dengan oreintasi baratlaut-tenggara dengan kepala berada di sebelah barat. Kedua kaki menunjukkan gejala pelipatan ke arah dada. Penempatan kedua tangan sangat sulit diamati karena sebagin besar sudah hancur. Kemungkinan kedua tangan ditempatkan ke arah penempatan kedua kaki yang ditekuk ke arah dada. Posisi peletakkan rangka pada bagian kepala disangga oleh batu (batu pasir), orientasi rangka baratlaut-tenggara dengan posisi kepala berada di bagian baratlaut, muka menghadap ke arah timur. Selain disangga batu, di sisi-sisi rangka terdapat bongkahan-bongkahan batu gamping yang terletak seolah-olah menjadi pembatas peletakkan rangka. Ukuran tengkorak lebar 16 cm dan panjang 19 cm.

Temuan kubur  di gua Pawon dapat dikelompokkan ke dalam dua bentuk penguburan, yaitu penguburan langsung dan penguburan tertunda. Mayat yang dikuburkan tertunda akan memperlihatkan gejala susunan tulang tidak berhubungan secara anatomis, tidak berartikulasi atau tidak lengkap atau hanya diwakili oleh bagian-bagian tertentu rangka seperti rangka I, yang diberi pewarna dari bahan alam. Sedang rangka II  oleh karena temuan sangat terbatas, sangat sulit untuk menafsirkan bentuk penguburan. Bentuk penguburan langsung diperlihatkan temuan rangka III dan IV. Secara anatomis susunan tulang masih berada dalam susunannya, akan tetapi dari segi peletakkan sudah berubah dari posisi awal membujur ke posisi terlipat. Penguburan terlipat  ini juga menunjukkan dua orientasi peletakkan.

Di Gua Pawon selain ditemukan sisa artefaktual, juga ditemukan non artefaktual seperti  fragmen tulang dan moluska. Sisa fauna yang ditemukan anatara lain berupa jenis moluska yang umumnya berupa cangkang yang berasal dari kelompok moluska air tawar (freshwater molusca) serta sisa fauna berukuran besar (macro fauna) dan fauna berukuran kecil (micro fauna) yang berupa fragmen tulang bagian tengkorak, rahang, gigi dan tanduk yang cukup banyak ditemukan.  Keberadaanya di Gua Pawon besar kemungkinan terjadi karena adanya kaitan rantai makanan yang pernah terjadi di masa lalu, dalam hal ini sebagai bagian dalam pemenuhan kebutuhan bahan makanan (konsumsi) dan mungkin juga untuk dipergunakan dalam pembuatan peralatan hidup sehari-hari. Dapat diduga mengenai identifikasi situs Gua Pawon sebagai situs hunian secara berkelanjutan (multi component site) di masa lalu.

Kuat dugaan situs Gua Pawon telah berkembang sebagai sebuah situs pemukiman yang telah dihuni sejak era mesolitik dan terus berlanjut sampai sekitar neolitik. Sebagai sebuah situs pemukiman, tentunya di masa lalu di kawasan tersebut telah ada pembagian wilayah secara fungsional, baik yang diperuntukkan sebagai lahan hunian dan lahan sakral yang diperuntukkan sebagai tempat penguburan.

Temuan kerangka manusia kuno yang relatif langka ini segera diamankan agar tidak rusak dengan cara pengangkatan, pembersihan dan dibuat duplikatnya oleh Balai Arkeologi Bandung. Di Gua Pawon ditempatkan duplikatnya dan kerangka asli disimpan di Balai Arkeologi Bandung sebagai bahan penelitian dan untuk pengamanan. Selanjutnya Pemda Jabar melalui Balai Pengelolaan Kepurbakalaan Sejarah dan Nilai Tradisional memasang pagar besi di mulut Gua Pawon tempat temuan kerangka kuno untuk mencegah pengunjung mengambil/merusak tinggalan di lokasi tersebut.

Di Gua Pawon hingga sekarang belum dibangun fasilitas untuk tujuan wisata seperti jalan yang belum diaspal, belum tertata Situs dan lingkungannya, yang dapat menunjang kelancaran maupun kenyamanan bagi pengunjung. Agaknya minat masyarakat untuk datang ke Goa Pawon cukup banyak, hal ini karena masyarakat memiliki keingintahuan yang sangat besar terhadap temuan kerangka manusia pertama di Jawa Barat ini. Selain itu Gua Pawon memiliki daya tarik yang belum terpublikasi berupa pemandangan alam yang dapat dilihat dari dalam Gua Pawon berupa hamparan lembah dengan sawah, perkebunan dan aliran Sungai Cibukur yang indah. Bagi wisatawan yang menyukai oleh raga menantang seperti mendaki gunung (hiking) dapat mendaki puncak bukit Pawon dimana terhampar batu-batu alam sebagai hasil bentukan alam yang menyerupai sebuah taman batuan yang menakjubkan.

 

http://disparbud.jabarprov.go.id

About these ads
  1. Tinggalkan komentar

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: